KPK Tetapkan Bupati dan Pejabat Kabupaten Nganjuk Tersangka

foto/net

Jakarta-KPK akhirnya melakukan konferensi Pers di Gedung KPK dikawasan Kuningan Jakarta Kamis (26/10) malam, dalam konferensi pers tersebut disampaikan berdasarkan hasil pemeriksaan dan gelar perkara yang dilakukan sebagai tindak lanjut dari kegiatan operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan, penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menemukan bukti permulaan yang cukup untuk menetapkan 5 orang sebagai tersangka. Kelima tersangka tersebut adalah TFR (Bupati Nganjuk periode 2013 – 2018), IH (Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kab Nganjuk), SUW (Kepala SMP Negeri 3 Ngronggot Kab Nganjuk), MB (Kepala Bagian Umum RSUD Kab Nganjuk), dan H (Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kab Nganjuk).

Tersangka TFR selaku Bupati Nganjuk periode 2013 – 2018 bersama-sama dengan IH selaku Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kab Nganjuk dan SUW selaku Kepala SMP Negeri 3 Ngronggot Kab Nganjuk diduga menerima hadiah atau janji dari MB dan H terkait mutasi dan promosi jabatan di lingkungan Pemerintah Kabupaten Nganjuk.

Berita Sejenis
1 daripada 9

Tersangka TFR, IH dan SUW yang diduga sebagai pihak penerima, disangkakan melanggar pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b atau pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 jo. pasal 55 ayat (1) ke-1 KUH Pidana.

Sementara, tersangka MB dan H diduga sebagai pemberi disangkakan melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau pasal 5 ayat (1) huruf b atau pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001.

Untuk kepentingan penyidikan, sejak Kamis (26/10) penyidik melakukan upaya hukum penahanan terhadap kelima tersangka. Penahanan dilakukan untuk 20 hari pertama di beberapa rumah tahanan berbeda. TFR ditahan di Rutan Kelas I Jakarta Timur Cabang KPK. IH di Rutan Polres Metro Jakarta Timur. SUW di Rutan Polres Metro Jakarta Selatan. Sedangkan, MB di Rutan Kelas I Jakarta Timur Cabang KPK yang berlokasi di Pomdam Jaya Guntur dan H di Rutan Kelas 1 Salemba.

Sebelumnya, KPK mengamankan sejumlah orang dalam kegiatan OTT pada Rabu (25/10) di Jakarta dan Nganjuk. Sekitar pukul 11.30 KPK mengamankan TFR, IH dan SUW bersama 8 orang lainnya di sebuah hotel di Lapangan Banteng Jakarta Pusat sesaat setelah penyerahan uang dari IH dan SUW kepada TFR. Dari lokasi penyidik mengamankan uang sebesar total Rp 298.020.000 yang dimasukkan ke dalam 2 tas milik IH dan SUW. Kemudian tim mengamankan MB di sebuah hotel di daerah Jakarta Selatan. Di Nganjuk tim KPK  mengamankan 8 orang. 2 orang di antaranya yaitu H dan seorang saksi, siang ini diterbangkan ke Jakarta untuk pemeriksaan lanjutan. (korankito.com/kpk.go.id/mbam)

 

AN