Mantap..! HD Wajibkan Semua Instansi Suguhkan Kopi Sumsel

PALEMBANG, KORANKITO.COM – Demi mengangkat derajat dan membangkitkan industri kopi di Sumsel, Gubernur Sumsel Herman Deru bakal mewajibkan setiap instansi menyuguhkan kopi Sumsel untuk kebutuhan rapat dan tamu. Kebijakan itu dikatakan HD saat membuka Festival Kopi Sriwijaya 2018, Sabtu (10/11) di Griya Agung.

“Tidak ada alasan untuk tidak mendukung industry ini. Bahkan di setiap instansi saya harapkan kopi Sumsel jadi sajian pertama  untuk rapat maupun ada tamu. Saya minta itu tapi harus kopi Sumsel,” tegas HD.

Lebih jauh HD mengatakan bahwa kata KOPI adalah kata yang dahsyat melebihi kata cinta. Setiap hari tidak pernah kata kopi tidak diucapkan.

Kata Kopi merupakan kata yang tidak pernah absen disebut, selalu ada setiap hari. Entah itu anak, paman, bapak, ibu,nenek, kakek, lebih dahsyat dari kata cinta, itulah dahsyatnya kopi.

Dari berbagai aspek kopi kata Mantan Bupati OKU Timur dua periode memang digemari, mudah perawatannya, mudah pemeliharaannya, mudah pengolahannya, mudah menyajikannya, dan mudah mendapatkannya,

“Hari ini saya tepat empat puluh hari menjadi gubernur, saya ingin kopi kita dikenal dan disuka oleh masyarakat Indonesia, syukur Internasional,” tambahnya.

Dikatakan HD selama ini kopi Sumsel yang berjenis Robusta dan Arabika kalah sama dengan kopi berjenis jenis lainnya. Padahal ini ada tanaman yang sangat subur bahkan bijinya sangat lebih besar-besar dari tempat lain.

“Semalam ada yang bilang alasannya kenapa kopi kita tidak begitu kuat di pasar internasional, ternyata orang tahu pengolahan kita ini masih belum sempurna, lebih komplet lagi kurang higienis. Kalau kita lihat jalan dari kota Pagaralam terus di Muara Enim, jalan aspal itu berganti dengan jalan kopi, iyo kalau Cuma mobil yang lewat, kalau kuda dan hewan lainnya. Ini juga tanggung jawab kita mengolah kopi dengan kebersihan dari awal sebelum di produksi,” ujarnya.

Karena itulah HD mengajak masyarakat bersama-sama untuk mengangkat derajat kopi, karena Sumatera Selatan secara kuantitas  memang tidak diragukan.

” Kopi kita kurang dikenal karena kita sendiri yang kurang mempromosikannya, nah mulai hari ini semua medsos kita mulai dengan kopi Sumatera Selatan. Inilah cara kita untuk membantu petani agar mereka tetap bangga menjadi petani kopi dan hasilnya diserap oleh para pedagang, di olah oleh para industriawan dan berakhir menjadi terkenal di masyarakat,” ujar HD.

Cita rasa kopi itu lanjut HD tergantung dari pengolahannya, masing-masing orang punya kesukaan yang berbeda, ada yang dia lebih suka diolah secara hand made tradisional, tapi ada juga yang mau diolah secara modern, jadi ini tidak tergantung dengan industri besar.

” Jadi UMKM-UMKM yang ada kita berdayakan. Cuma satu pesan saya jaga kebersihan, jadi pola pengolahan harus standar internasional,” tambahnya.

Terkait pembinaan kata HD semua punya peran bila perlu kita atur dengan peraturan gubernur, bagaimana cara mengolah secara standar agar masyarakat punya standar pengolahan kopi yang benar.

Sementara itu, Ketua Panitia Festival Kopi Sriwijaya Yoga Pratama, mengatakan Sumatera Selatan merupakan penyuplai kopi robusta terbesar di Indonesia dan Indonesia menduduki peringkat keempat penyuplai kopi di dunia setelah Brazil,Vietnam, dan Kolombia.

Tapi luas tanah perkebunan kopi rakyat kurang lebih sebesar 250 ribu Ha tersebar di 12 kabupaten/kota dengan 5 kabupaten utama penghasil Robusta dan Arabika Sumatera Selatan.

Kami sebagai penerus di Sumatera Selatan terkhusus pecinta dan penggiat kopi harus ikut bertanggung jawab untuk memajukan industri kopi di Sumatera Selatan. (hms/mbam)

AN