BERAS OPLOSAN

“Nyesel. Nyesel nian aku. Dak galak lagi aku meli beras murah yang dak jelas. Kendaan tu nak ngirit. Ruponyo beras tu beras oplosan. Dak pacak dimakan. Laju tebuang bae,” uji Cek Lela berutuk sambil pempek di warungnyo. Mulutnyo sampe temengot mengot. Pecaknyo kesel nian dio tebeli dengan beras oplosan.”Ati atilah kalu ado yang jual beras dengan rego dibawah rego pasaran. Kalu gek tebeli beras oplosan. Dak tau dicampurke wong dengan apo sampe rasonyo hambar pecak itu. Apo dicampur wong dengan pelastik,”

Cek Mamad nyengah bae. Nyingok Cek lela berutuk pecak itu. Bukan apo apo, Cek Mamat melok merewangi Cek Lela waktu meli beras itu. Dan sudah diingetkenyo, supayo jangan gampang igo tepengaruh dengan rego murah. Apo lagi regonyo tu jaoh nian di bawah hargo beras lainnyo. Cuman Cek Lela masih bae bantahan. Sekarang baru nyesel.

Cek Mamad ngingetke pecak itu, kareno di koran, radio dan jugo tivi la sering nian diberitake soal beras oplosan tu. Mulai beras yang la buruk tumoan yang diproses ulang oleh wong wong yang idak betanggung jawab, dengan caro dicampur dengan bahan lainnyo supayo kejingo’an pecak bagus dan baru, sampe dengan dicampur beras pelastik.
Dan belum lamo ini muncul pulok kasus beras maknyus.

Dimano Tim Satuan Tugas (Satgas) Ketahanan Pangan dan Operasi Penurunan Hargo Beras Mabes Polri ngadoke penggerebekan di gudang beras Pt Indo Beras Unggul (IBU) yang memprodukdi beras cap ayam jago dan jugo

Maknyus. Penggerebekan itu dewek di pimpin oleh Kapolri Jendral Plisi Tito Karnavian dan jugo Mentri  Pertanian Andi Amran Sulaiman, kareno didugo melakuke praktek curang dengan caro mengoplos beras subsidi yang dikemas ulang jadi beras premium dan dijual dengan rego tinggi.

Amon maco beritanyo tu,  perusahaan yang menjualke beras itu,  meli beras IR 64 yang di subsidi pemerintah, kemudian dipoles jadi beras premium dengan hargo tinggi. Akibatnyo cengki bae pemerintah dirugike sampe triliunan rupiah. Cuma Direktur Utama Perum Bulok membatah kalu Bulog njualke beras bersubsidi ke PT. IBU.


Yang jadi tando tanyo di utak benak Cek Mamad, kalu memang bener nian PT.IBU tu meli beras subsidi untuk  diproses ulang jadi beras premium, makmano nian caronyo  PT.IBU tu pacak meli beras itu dari Bulog. Kareno beras subsidi itu dewek kan diperuntuke untuk masyarakat yang kurang mampu.

Cek Mamad jadi pening dewek, otaknyo jadi ngubeng pecak layangan putus tali timbo. Idak terti mano yang bener mano yang salah. Ado apo nian laju sampe pecak itu ceritonyo. Siapo nian yang bemaen maen dengan pemasaran beras tu. Cuma amon maco di media social, munculnyo kasus beras maknyus itu dewek, justru nggawek masyarakat jadi tambah pengen meli beras dengan merk maknyus tu.

Arepan Cek Mamad, semoga pemerintah pacak nyelesaike segalo permasalahan soal beras, sehinggo rakyat jadi nyaman dan pacak makan dengan tenang. Idak meraso tebudi. La saro, keno budike pulok.
Yo dak.

Palembang, Agustus 2017