TUGU IWAK  BELIDO

Khabarnyo tugu iwak belido  yang di gawek oleh seniman dari Kabupaten Boyolali sano la sudah dianterke ke Benteng Kuto Besak. Tinggal dirangkai bae dan dipasangke di pondasi yang sudah disiapke. Tugu iwak  belido yang beratnyo lebih kurang 2 ton  itu, digawek dari bahan tembago dilapisi dengan perak, dan tingginyo lebih kurang 12.  Dan diangkut dengan nggunoke 2 ikok truk.


Rencanonyo tugu iwak belido tu nak di pasang di pinggiran sunge musi di sekitaran Benteng Kuto Besak. Dari mulut iwak belido itu  gek mancurke banyu ke arah sunge musi.  Amon uji wong, tugu iwak belido itu kageknyo pacak  nyaingi patung merlion di Bay Marina Singapura sano,  patung singo yang dari mulutnyo ngocorke banyu.


Tugu yang dibangun dengan nggunoke dana Corporate Social Responsibility (CSR) dari sikok perusahaan yang ado di Plembang sebesak lebih kurang 3,3 milyar tu, sebelumnyo memang sempat menimbulke polemik di beberapo koran. Kareno kawasan benteng kuto besak tu dewek merupoke kawasan cagar budaya. Cek Mamad idak pulok terti.
Yang jadi pertanyoan di utak benak Cek Mamad, ngapo nian laju iwak belido  yang dijadike tugu tu,  bukanyo iwak gabus, iwak patin, iwak betok atau jugo iwak lainnyo.  Amon menurut kawan Cek Mamad, kareno iwak belido merupoke iwak khas plembang, yang  dulunyo banyak nian di sunge musi. Wong nggawek pempek bae mulonyo nggunoke daging iwak belido.


Tapi kalu mak ini ari, la dak katek lagi wong nggawek pempek dari iwak belido. Paling jugo dari iwak gabus, iwak tenggiri atau jugo iwak lainnyo.  Kareno populasi  iwak belido beguyur  la nak habis alias punah, sehinggo saro nian dapetkenyo. Amon idak percayo, cobolah mancing iwak belido di sunge musi.


Memang masih ado beberapo rumah makan di Plembang yang nyedioke menu iwak belido. Iwak belido goreng atau jugo pindang iwak belido. Cek Mamad dak pulok tau dari mano nian wong tu mendapet iwak belido. Apo dari Plembang inilah atau jugo dari daerah lain, kareno di daerah Kalimantan ado jugo iwak belido. Tapi rasonyo memang sedep nian. Pecak itu jugo dengan regonyo.


Arepan Cek Mamad, mudah mudahan bae tugu iwak belido tu mendatengke manfaat dan jugo kebanggaan bagi masyarakat kota Plembang. Dan cengkinyo jugo pacak jadi icon anyar kota Plembang. Dan nggawek plataran benteng kuto besak tambah anggon bae, sehinggo kageknyo banyak pulok turis yang datang.


Yang jelas kageknyo, tugu iwak belido tu bakal jadi lokasi baru untuk befoto atau untuk berselfy ria.
Ye dak.
Palembang, Agustus 2017