OTT DI DISDIK SUMSEL

Amon nenger lagu oemar bakri yang dinyanyike oleh iwan fals, tebayang dimato kito makmakno nian nasib guru. Tapi, iwan fals menciptake lagu itu sekitar 30 taun yang liwat. Mak ini ari nasib guru la idak pecak itu lagi. Apo lagi guru guru yang ngajar di daerah perkotaan, pecak kota Plembang misalnyo. Mano ado guru yang ngajar make sepeda.  Paling buntu make motor. Amon yang bemobil ni la banyak.  Amon idak percayo jingoklah dewek.


Artinyo sudah ado peningkatan penghasilan. Dan salah sikok yang ningkatke pengahasilan guru tu adolah sertifikasi guru. Kareno guru yang sudah lulus sertifikasi dapet tunjangan. Khabarnyo besak tunjangannyo tu sebesak gaji pokok. Jadi, setiap bulan, selain dapet gaji, guru jugo dapet tunjangan sertifikasi sebesak gaji pokok. Kareno itu pulok guru berebut nak berejo pacak lulus sertifikasi.


Sertifikasi guru itu dewek sebenernyo secaro gampang, sebenernyo merupoke semacem pengakuan teradep kemampuan guru dalam melakuke pekerjaannyo sebagai guru.

 

Sertifikasi guru tu merupoke upaya pemerintah untuk meningkatke mutu guru, sehinggo pembelajaran di sekolah jugo akan punyo kualitas. Dengan pecak itu cengki pacak ngasilke murid murid yang berkualitas pulok. Untuk mendapetke sertifikasi cengki ado syarat syaratnyo, diantaronyo ujian kompetensi guru dan jugo beberapo syarat lainnyo.


Nah, beberapo ari yang liwat, Cek Mamad maco berita di Koran Kito, kalu Tim Saber Pungli Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumsel melakuke operasi tingkep tangan (ott) teradep petugas sertifikasi guru kantor Dinas Pendidikan Sumatera Selatan Jalan Kapten A Rivai Plembang. Didugo petugas pegawai dinas pendidikan itu melaku pungli teradep guru yang ngurus sertifikasi.


Tim Saber Pungli Polda Sumsel dewek sebelumnyo memang la banyak nian dapet laporan amun untuk mendapetke sertifikasi, guru guru dimintai duit. Berdasarke laporan itulah laju diadoke operasi tingkep tangan, dan ternyato memang pungli untuk pengurusan sertifikasi guru tu memang ado nian. Soalnyo dalem operasi tingkep tangan tu tim saber pungli nyita  duit di ruang sertifikasi guru di Dinas Pendidikan Sumatera Selatan.


Duit itu dewek ado dalem beberapo amplop, dengan jumlah antaro 300 sampe dengan 700 ribu. Didugo duit duit dalem amplop itu merupoke duit pelicin pengurusan sertifikasi guru jenjang SMA/SMK di Sumatera Selatan. Jumlanyo amon di total total sebesak 16,5 juta rupiah. Ya, cacam. Siapo bae yang sudah berejo nyisipke duit dalem amplop tu.


Soal duit pelicin tu sebenernyo bukan cuma ado dalem proses sertifikasi guru bae, banyak urusan lain yang khabarnyo merluke pelicin. Temasok urusan budak nak masok sekolah SMP atau jugo SMA. Kareno ado yang ngomong, amon kateik duit pelicin segalo urusan jadi seret.


Kareno itu pulok, Cek Mamad ngenjuk apresiasi dengan tim saber pungli Polda Sumsel. Dengan pecak itu mudah mudahan bae, praktek pungli yang ado beguyur bekurang. Kareno makmano jugo yang namonyo tu pungli idak bener. Merugike wong banyak.
Ye dak.

Palembang, Juli 2017