N G A N A R

Ilustrasi

Mak ini ari banyak nian berita yang gawek ulu jadi ngilu. Terutamo nian berita berita soal kejahatan. Pecak misalnyo berita tentang wong serumah anget yang dimasoke ke jero kamar mandi sempit sampe ngakibatke beberapo ikok wong yang mati. Sudah itu ado pulok berita wong serumah anget yang dibunuh oleh penjahat. Belum lagi berita soal begal, yang sekendak utaknyo bae merampas motor wong dengan caro makso.
Yang model pecak itu jadi omongan anget, terutamo di warung kaki limo, pecak di warung Cek Mila. Sambil ngirup kopi, ngunyai pempek dos atau jugo pisang goreng, omongan pecak itu tambah anget bae. Kareno makmano jugo apo yang dilakuke wong wong tu jadi nggawek bingsal masyarakat. Ujung ujungnyo, wong wong ngarepke tindakan tegas dari plisi untuk pacak memberantas abis penjahat dan jugo ngarepke hukuman yang berat teradep pelakunyo.
Cuma baru baru ini ado pulok berita yang nggawek ulu ati bukan bae ngilu, tapi pecak diiris iris lading tumpul. Berita tentang wong sekeluargo anget yang ditembak aparat plisi, cuma kareno dio nandak berenti pas ado razia. Kejadian itu dewek terjadinyo di daerah Lubuk Linggau, Sumatera Selatan.  
Kejadian itu cengki jadi omongan dimano mano, dan jugo nyisahke tando tanyo besak di utak benak kito. Ngapo nian aparat plisi itu laju nganar pecak itu. Amon nak nyuruh berenti ngapo idak ditembak ban mobilnyo bae, bukan segalo wong yang ado di mobil tu ditereteti pake timah panas, cengki bae ado yang tega punah dan jugo luko luko. Apo nak nembak ban laju tetembak dengan wong, pecak nak nembak tangan keno kening.
Cek Mamad dak pulok tau nian, makmano laju jadi pecak itu. Cuman yang jelas amon yang ditembaknyo tu bandit besak, perampok, pengedar narkoba atau jugo teroris cengki wong justru seneng. banyak ngenjuk acungan jempol, atau jugo muji tindak tegas aparat plisi itu.  Kareno aparat plisi tu lagi menjalanke tugasnyo untuk memberantas kejahatan. Nah, amon yang ditembak tu wong yang nak kondangan. Makmano nian itu cerito.
Pening dewek kepalak Cek Mamad mikirkenyo, pecak mikirke ngapo nian langit dak betiang. Soalnyo gawe tu idak masok diakal pikiran wong waras. Mangkonyo Cek Mamad cuma pacak temangak pecak wong bengak, waktu pertamo kali nyingok berita itu moncol. Dak percayo, kalu yang pecak itu dilakuke oleh aparat plisi.
Arepan Cek Mamad, dan cengkinyo jugo seluruh masyarakat Sumatera Selatan dan jugo Indonesia umumnyo, bukan cuma minta supayo aparat plisi yang melaku penembakan tu dienjuk hukuman yang setimpal dengan perbuatannyo. Tapi jugo, piak kepolisian mesti nak bebener nian ngenjuk wewenang pemakaian senjato api samo aparatnyo. Supayo senjato api tu idak digunoke sebasingan bae.
Makmano nian caronyo, cengki piak yang berwenang tula yang lebih tau. Kalu Cek Mamad cuma nyampeke apo yang diomongke masyarakat banyak.
Ye dak.
Palembang, April 2017