D I K S A R

Ilustrasi

Belumlah kering banyu mato maco berita tentang  3 wong mahasiswa UII yang harus meregang nyawo pado saat melok kegiatan diksar Mapala UII di Gunung Lawu. La moncol pulok berita 2 wong mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sriwijaya yang tewas tenggelam di danau tadah hujan di belakang kampus Unsri Indralayo.

Duo mahasiswa yang tewas itu dewek, khabarnyo tenggelem di danau pado waktu melo’i kegiatan pendidikan dasar (diksar) organisasi yang diadoke oleh Badan Eksekutif Mahasiswa FKIP Unsri. Keduonyo latian diksar, latian penyeberangan basah dengan caro nyeberangi danau. Khabarnyo, entah bener nian apo idak, latian pecak itu merupoke tradisi yang merupoke syarat  pelatian keberanian kepemimpinan BEM FKIP Unsri.
Persoalannyo budak duo itu pacak berenang apo idak, amon dak pacak berenang jangan pulok dikongkon nyeberangi danau. Nak mbunuh namonyo tu. Sudah itu panitia tu dewek la tau belum dengan kondisi dan keadaan danau tu. Apo la aman nian untuk dijadike tempat latihan, apo makmano.
Cek Mamad nggarut  nggarut kepalaknyo yang idak gatel, apo penting nian latian keberanian yang model pecak itu. Apo amon idak melok latian dasar pecak itu laju dianggap idak berani, alias penakut. Ai dah, ado ado bae. Cek Mamad idak pulok terti igo, kareno Cek Mamad idak pernah kuliah. Cuma yang Cek Mamad tau yang namonyo perguruan tinggi atau jugo universitas tempat untuk mendidik wong jadi pinter, jadi intelektual.
Sudah itu ado pulok yang jadi tanyo diutak benak Cek Mamad, ado dak kiro kiro batesan dalem melaksanoke diksar tu. Apo pacak pacak mahasiswa dewek yang nggawek aturan. Sudah itu,  pihak kampus tu dewek tau apo idak dengan kegiatan mahasiswa yang model pecak itu. Apo ditalake bae oleh pihak Kampus. Kareno kejadian model pecak itu la nemen jugo tejadi dan la nemen pulok makan korban.
Khabarnyo pulok Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi nak manggil Rektor Universitas Sriwijaya Palembang bekaitan dengan insiden yang ngakibatke meninggalnyo duo wong mahasiswa itu. Menteri tu nak tau makmano nian kejadiannyo, dan siapo nian yang betanggung jawab dengan kejadian itu.
Kendaan Cek Mamad kalu pacak ke depannyo, Kementrian tu nggawek aturan  yang jelas soal diksar yang diadoke oleh mahasiswa. Ado aturan dan jugo batesan yang jelas. Sudah itu, pihak kampus mesti pulok ngawasi apo nian yang digaweke oleh mahasiswa tu. Amon ditalake bae, kagek takutnyo diksar tu bukan lagi jadi pendidikan dasar, tapi jadi pendidikan kasar. Dimano senior laju sekendak kendaknyo bae dengan yuniornyo. Sisip sisip laju jadi arena bales dendem.
Arepan Cek Mamad sebagai rakyat biaso, mudah mudahan ke depannyo kejadian model pecak itu idak terulang lagi. Apo yang sudah tejadi payu kito dijadike pelajaran berhargo.
Ye dak.
Palembang, Maret 2017