GENDING SRIWIJAYA

Ilustrasi

Tari gending sriwijaya merupoke tari sambut Sumatera Selatan untuk nyambut tamu tamu penting kenegaraan, dari luar negeri atau jugo dari dalem negeri. Tarian itu dewek pertamo kali dipentaske  tanggal 2 Agustus 1945 di halaman jabo mesjid Agung Palembang, dalem acara penyambutan tamu Ketuo Samataro Tyuo In atau Dewan Perwakilan Rakyat Sumatera dan jugo Ketuo Dewan Harian Sumatera.


Gerak tari gending Sriwijaya itu dewek diciptake oleh RHM Akib, sedangke lirik lagu yang bejudul Gending Sriwijaya diciptake oleh Dahlan Muhibat dan Nungcik AR. Gerak tarian itu dewek nggambarke tradisi kehidupan masyarakat pinggiran sunge musi dan kebesaran kerajaan Sriwijaya bingen.
Tarian Gending Sriwijaya itu dewek ditarike oleh 9 penari utamo, mencerminkan Sembilan anak sungai yang ado di Sumatera Selatan. Tatanan aesan gede, balutan kain songket dan jumputan berbenang emas dan perak yang jadi baju penari nggambarke budayo luhur yang pernah ado dan bekembang di Sumatera Selatan.
Gerakannyo dewek lembut mengalunpecak aliran sunge musi  yang mengalir ke kesembilan anak sungenyo dari sejak jaman kerajaan sriwijaya sampe dengan mak ini ari.  Dan sunge itu dewek merupoke sumber penghidupan masyarakat sumatera selatan.


Sikok penari nggawak tepak berisi kapur sirih, gambir dan jugo pinang untuk kageknyo dipersembahke  kepado tamu yang diistimewahke sebagai bentuk penghormatan.  Tamu itu gek dipersilahke untuk ngambek dan jugo nyicipi sirih, ngulas kapur, nabur gambir dan cacahan pinang . Terus daun sirih tu dilipet dan dikunyah kunyah.


Disamping Sembilan penari utamo, ado pulok duo wong lanang yang nggawak tombak dan nggawak payung. Wong yang nggawak tombak tu  melambangke kesiap siagaan teradep segalo macem ancaman. Sedangke yang nggawak payung tu  jadi lambang betapo pentingnyo untuk selalu melindungi dan jugo melestarike budayo leluhur.


Dalem tari gending sriwijaya tu, musik dengan tari jadi satu kesatuan yang dak tepisahke. Penyanyi bakalan melantunke lagu gending sriwijaya beriringan dengan gerak lembut mengalun oleh Sembilan penari. Pokoknyo amun nyingoknyo cindo dan anggon nian.


Dan menurut Cek Mamad, tarian gending sriwijaya tu sudah mewakili Palembang dan jugo sumatera selatan. Kareno Sejarah plembang dewek kan idak lepas dari keberadoan kerajaan sriwijaya  itu dewek. Jadi ngapo pulok laju tarian gending sriwijaya tu dipersoalke.
Lagi pulok tarian gending sriwijaya itu dewek sudah jadi warisan budaya tak benda. Jadi makmano jugo mesti dipertahanke dan dilestarike.
Ye dak.
Palembang, Maret 2017