Bisa Dipercaya

 E…..KTP

Yang namonyo ktp alias kartu tando penduduk tu merupoke identitas resmi yang diakui Negara sebagai bukti kependudukan di Negara itu. Di ktp tu data diri wong tetulis dengan jelas, mulai dari namo lengkap, tempat tanggal lahir, jenis kelamin, agama, status perkawinan, golongan darah, alamat, gawean kito apo, temasok foto rai kito dewek. Dengan ktp wong jadi tau kito ni tinggal dimano, di provinsi mano, kabupaten/kota mano, kecamatan, kelurahan atau jugo desa mano.
Sudah itu hampir nak segalo urusan  yang bekaitan dengan administrasi merluke ktp, atau jugo jadi persyaratan utamo. Pecak contohnyo untuk ngurus pajak, nak minjem duit di bank, nak melamar gawean, nak ngeridit mobil atau motor, nak nggawek sim, jugo amon nak berangkat naek pesawat dan lain lain. Kadang amon tepepet kateik duit untuk ngisi bensin, wong percayo ngutangi amon kito ninggalke ktp.
Kito mak ini sudah make ktp elektronik, kartu tando penduduk yang digawek secaro elektronik, dimano dokumen kependudukan memuat system keamanan/pengendalian baek dari sisi administrasi atau jugo tehnologi informasi dengan basis data kependudukan nasional. Artinyo sudah nggunoke tehnologi komputer. E-Ktp dewek sudah dimulai dilaksanoke di Indonesia sejak taun 2009, dengan proyek percontohan kota Padang, Makasar, Jogjakarta dan Denpasar. Selanjutnyo bulan Februari taun 2011 diluncurke secaro resmi oleh Kementrian Dalem Negeri untuk diberlakuke secaro nasional.
Cuma pecaknyo proyek nggawek e-ktp tu bemasalah, dimano di dalem pelaksanaannyo didugo terjadi korupsi. Duit yang didugo dikorupsike tu milyaran. Sudah itu yang telibat pecaknyo wong wong penting galo. Amon nak tau siapo bae yang didugo telibat kasus korupsi e-ktp, galak galak nonton tivi, maco koran atau jugo ngintei media sosial. Beritanyo lagi seru dan jugo siru. Mulai dari sidangnyo yang idak boleh disiarke langsung, sampe dengan wong wong yang didugo telibat tu mulai ngomong kalu dio idak tau menau.
Siapo bae gek yang laju jadi tersangko dan keno kurung jero obak, kito jingok bae. Yang jelas mak ini ari, kalu nak nggawek ktp, blanko untuk e-ktp itu dewek dak kateik. Akibatnyo kalu mak ini ari nggawek ktp, selesainyo dak tau nian kapan. Apo sebulan, duo bulan, apo setaun. Tegantung dari kapan blanko e-ktp tu tesedio. Ngapo nian laju pecak itu, Cek Mamad idak terti igo.
Yang jelas Cek Mamad cuma pacak ngarepke, supayo pemerintah gancang nyelesaike masalah blanko e-ktp tu. Dengan pecak itu, masyarakat yang baru nak nggawek ktp, terutamo yang baru berumur 17 taun, pacak secepetnyo punyo ktp. Idak betaun betaun nyingitke ktp sementaro di jero klepe.
Amon soal kasus korupsinyo, kito percayoke bae dengan aparat penegak hukum. Siapo yang besalah cengki kageknyo dapet hukuman yang setimpal.
Yedak.
Palembang, Maret 2017