Bisa Dipercaya

EMANSIPASI

ilustrasi

Amon nyingok dan mbandingke betino jaman mak ini dengan betino jaman bingen, memang la jaoh nian bedanyo. Bingen, cerito yai, betino tu dipingit. Idak pacak nak keluar sekendak ati. Gawenyo di rumah bae, masak amon dak merendo. Jarang nian yang pacak sekolah tu, apo lagi nak sekolah tinggi. Apo lagi amon rakyat biaso.

Pokoknyo banyaklah mendep dijero rumah. Gawenyo palingan nyulam, nyait, masak. Amon la gadis dikit nungu dipinang, amon dak tu dijodohke oleh abah atau eboknyo.  Tapi itu jaman bingen. Jaman dimano hak dan derajat betino masih dibawah lanang.
Kalu mak ini ari hak dan derajat betino la samo bae dengan lanang. Apo yang pacak digaweke lanang, pacak pulok digaweke betino. Pokoknyo hampir di segalo profesi ado betino, mulai dari guru, dosen, seniman, pelisi, tentara, sopir, pilot, politisi dan lain lainnyo. Betino yang jadi direktur la ngambur, la ado yang jadi mentri, bupati/walikota, gubernur dan jugo presiden.
 Ngapo laju pacak pecak itu, idak lain kareno adonyo kesamoan hak dan derajat. Hak betino untuk sekolah samo bae dengan lanang. Makonyo betino jadi pinter pinter pulok, bukan cuma jadi sarjana bae, tapi jugo doktor dan bahkan professor. Pecak itu jugo dengan gawean. Kareno haknyo la samo bae, mangkonyo di beberapo kantor atau jugo institusi la banyak yang jadi direktur atau pimpinannyo tu betino.
Keberhasilan betino di Indonesia pacak mensejajarke dirinyo dengan lanang tu cengki idak lepas dari perjuangan Raden Adjeng Kartini, tokoh emansipasi wanita kito. Kareno R.A Kartini idak rela nyingok nasib kaumnyo yang galak diperlakuke sekendaknyo bae oleh lanang. Dio bejuang untuk makmano caronyo nyamoke dan mensejajarke betino dengan lanang.
Maklum bae, bingen tu, R.A Kartini yang diijinke untuk sekolah di Europese Lagere School, sekolahnyo wong Belando di Indonesia, cuma sampe umur 12 taun bae. Sudah itu dio dipingit oleh wong tuonyo. Cuman kareno memang punyo keinginan untuk belajar, dio berejo belajar dewek di rumahnyo. Kareno dio la pacak bahaso Belando,  dio pacak maco dan ngerti  buku, koran dan jugo majalah terbitan eropa. Dari situ dio tau kalu betino betino di repo sano sudah punyo pikiran maju, samo bae dengan lanang. Dio pengen pulok kaumnyo di Indonesia jugo punyo pikiran maju.
Pikiran pikiranyo soal nasib kaumnyo di Indonesia tu dio tuliske dalem surat dan dikirimkenyo ke kawan kawannyo dari Belando. Setelah dio wafat surat suratnyo tu dikumpulke dan dibukuke oleh Mr.JH. Abendanon dengan judul Door Duisternis tot licht yang artinyo  “dari Kegelapan Menuju Cahaya”. Diterbitke taun 1911. Taun 1922 buku itu diterjemahke ke dalem bahaso melayu, surat surat kartini yang ditulisnyo dalem bahaso Belando tu diterjemahke oleh Armin Pane, sastrawan kito pelopor pujangga baru. Judulnyo jadi “ Habis Gelap Terbitlah Terang”
Cuman menurut Cek Mamad, yang namonyo betino dengan lanang tetep bae ado bedanyo. Ye dak.
Palembang, februari 2017