Bisa Dipercaya

Bukit Siguntang

ilustrasi

Kito di plembang ini cengki bae tau dengan bukit siguntang, yang tempatnyo ado di kelurahan Bukit Lamo, Kecamatan Ilir Barat I. Jaraknyo dari pusat kota Palembang kiro kiro 4 km. Tinggi bukit siguntang tu dewek kiro 29  sampe 30 meter, dan merupoke merupoke bukit paling tinggi di dataran plembang 

Disano ditemuke beberapo artefak artefak yang bekaitan dengan agama budha, pecak misalnyo arca budha yang cukup besak begaya amarawati, yang dipamerke di depan Museum Sultan Mahmud Badaruddin II, deket benteng kuto besak Palembang. Disamping itu jugo di sano pernah ditemuke stupa, arca dan jugo struktur bangunan kuno berupo stupa yang merupoke bangunan umat budha. Amon uji yai, pada maso kerajaan Sriwijaya bingen bukit Siguntang merupoke tempat peribadatan wong wong yang beragama budha.
Di bukit Siguntang jugo ado beberapo makam, pecak Makam Sigentar Alam, makam Pangeran Raja Batu Api, makam Putri Kembang Dadar, makam Putri Rambut Selako, makam Panglima tuan Junjungan, makam Panglima Bagus Kuning dan makam Bagus Karang. Makam makam itu dewek dipercayo bekaitan dengan sejarah Kerajaan Sriwijaya.
Disamping itu menurut legenda, bukit siguntang tu dewek merupoke tempat turunnyo rajo rajo melayu, sehinggo mereka nganggap rajo rajo mereka tu masih keturunan plembang. Ngapo laju pecak itu, mungkin kareno bingen tu kekuasaan kerajaan Sriwijaya idak cuma di nusantara bae tapi sampe ke Semenanjung Malaya sano. Konon khabarnyo Parameswara merupoke keturunan Kerajaaan Sriwijaya yang mendirike Kerajaan Malaka.
Bukit Siguntang tu dewek merupoke objek wisata yang banyak dikunjungi oleh wong wong plembang dan jugo wong wong dari luar plembang, temasok jugo wisatawan dari manca Negara. Amon wong wong kito dari plembang ni cengki la sering bekunjung ke sano, ado yang ngajak keluargo, ado yang samo pacarnyo. Disamping jugo tentunyo dikunjungi oleh oleh wong wong dari provinsi lain dan jugo turis turis manca Negara.
Cek Mamad dewek pernah beberapo kali bekunjung ke Bukit Siguntang tu, temasok jugo bekunjung dengan Cek Lela. Kunjungannyo dengan Cek Lela mungkin jadi kunjungan yang idak terlupoke. Apo lagi sambil begandingan tangan pulok, nuntuk Cek Lela bejalan naek ke puncak bukit siguntang.
Cuman bukit Siguntang tu dewek mak ini ari lagi direnovasi, nak dibagusi lagi. Kareno lagi direnovasi cengki baek objek wisata Bukit Siguntang tu untuk sementaro ditutup dikin. Kagek amon sudah selesai direnovasi cengki bae bakal dibuka lagi untuk umum.
Arepan Cek Mamad, mudah mudahan bae dengan direnovasinyo taman wisata bukit Siguntang tu, kunjungan turis makin banyak bae ke Palembang. Dengan pecak itu kota kito plembang semakin dikenal, bukan cuma di Indonesia tapi jugo di seluruh dunio.
Ye dak. (korankito.com/***)