PLESIRAN

ilustrasi

Yang namonyo pelesiran tu biasonyo pegi ke sikok tempat dengan tujuan untuk besenang senang. Kemano nian tempat yang nak dituju tu tegantung dengan kito. Apo nak parak parak bae, apo nak agak jauh, apo nak jauh nian. Misalnyo plesiran di sekitar kota Plembang inilah, pecak ke Benteng Kuto Besak atau jugo ke pulau Kemaro atau mungkin jugo tempat lainyo yang ado di Plembang inilah.

Amon nak agak jauh dikit keluar kota Plembang, ke Kabupaten/Kota yang ado di di Sumatera Selatan atau ke Provinsi lainnyo pecak ke Bali, Bandung, Jogja, Padang dan lain lainyo. Amon ado selawat citaknyo plesiran ke luar negeri, apo nak eropa atau ke sekitar asia.  Biasonyo amon plesiran tu kito ngunjungi tempat tempat wisata. Pecak pantai, laut, sungai, danau, air terjun, atau jugo tempat lain yang cindo.

Untuk pegi plesiran kito pacak nggunoke jasa biro perjalanan. Dimano segalonyo diurusinyo, mulai dari tiket, hotel tempat kito nginep, makan dan jugo  tempat tempat yang nak dituju. Kito tinggal mayar bae. Tapi pacak jugo segalonyo tu kito urusi dewek. Mulai dari meli tiket, nyari tempat untuk nginep, makan, samo pegi ke tempat tempat wisata.

Yang jelas plesiran tu merluke selawat citak. Besak kecik selawat citak nak dikeluarke tu tegantung nak kemano kito pegi. Naek apo dan nginepnyo dimano nian.  Kalu masih di dalem daerah bae mungkin idak besak   igo selawat citak  yang perlu disiapke untuk biaya plesiran tu. Cuman  amon la keluar daerah cengki lebih banyak pulok selawat citak yang di perluke, apo lagi amon nak plesiran ke luar negeri sano.

Nah, yang lagi rami berita soal plesiran tu, cengki bae berita soal narapidana kasus korupsi penghuni lapas Sukamiskin Bandung yang pacak plesiran, pacak keluar masuk obak untuk urusan pribadi, pecak nemui kawan atau jugo natengi bini.  Padahal yang namonyo narapidana tu mestinyo ndekem di jero obak tulah, dak boleh nak kemano mano, kecuali ado izin khusus nian.

Kareno itu pulok Mentri Hukum dan HAM, Yasonna H Laoly, nak mindahke narapidana yang di dugo galak pelesiran tu dari lapas Sukamiskin ke lapas Gunung Sindur, Kabupaten Bogor. Khabarnyo penjagoan dan pengawasan di lapas Gunung Sindur tu super ketat.  Dengan pecak itu diharepke wong wong tu dak pacak lagi berejo rejo nak keluar masuk dari obak sekendaknyo bae.

Menurut Cek Mamad, amon dak berejo dan idak ngejoke, rasonyo saro pacak keluar masuk obak tu. Mangkonyo, sudah sepantasnyo pulok kalu ka lapas  Sukamiskin dan beberapo petugas di lapas itu tu nak diperikso, ngapo nian sangkan penghuni lapas tu laju pacak bebas bekeliaran. Ado apo nian, dan makmano nian caronyo. Apo ado udang di selo rempeyek, apo makmano. Amon memang dak bener, di enjuk hukuman. Jangan ditalake bae.

Soalnyo, setau Cek Mamad, kasus narapidana yang pacak plesiran keluar dari obak tu bukanlah yang pertamo kali terjadi. Ye dak..

Palembang, Februari 2017