Bioskop CGV

ilustrasi

Belum lamo ini, wakil walikota Palembang, Fitrianti Agustinda nutup sementaro sikok ruangan studio bioskop CGV yang ado di kota kito plembang ni. Penutupan sementaro itu dewek bekaitan dengan sidak yang diadoke oleh Wawako kota Plembang di bioskop itu. Kareno sikok dari 6 ruangan bioskop itu dianggap wawako idak lazim pecak bioskop yang ado umumnyo.

Kursi di bioskop itu bukan pecak kursi yang ado di bioskop bioskop pado umumnyo, yang bederet panjang. Kursinyo di bioskop itu mirip pecak kasur. Sudah itu dilengkapi pulok dengan bantal dan jugo selimut. Sikok kursi untuk duo wong. Jarak antara kursi yang sikok dengan yang lainnyo bejauhan. Ai, cacam, kato ati Cek Mamad waktu maco beritanyo di koran kito.
Cek Mamad jadi penasaran dengan konsep baru yang ditawarke bioskop itu. Karenonyo dio berejo nelusuri di embah google, apo dio nian bioskop CGV tu.  Sebelumnyo benamo blitmegaplex dan cgv bliz merupoke jaringan bioskop di Indonesia yang nawarke konsep baru untuk ngenjuk pengalaman bebeda pado waktu kito nonton. Dimano di studio velvet tu dilengkapi dengan layar lebar dan suaro yang maksimal. Dan jugo disedioke kasur yang nyaman nian lengkap dengan bantal dan jugo selimut.
 Bioskop yang punyo konsep pecak itu ternyato sudah banyak di Indonesia, terutamo di Jakarta, Bandung dan beberapo kota besak lainnyo. Bioskop dengan konsep cgv itu dewek pecaknyo merupoke saingan baru dari studio 21. Konsep baru yang ditawarke tu mungkin dimaksudke untuk jadi alternative dalem milih studio di bioskop.
Pecak uji pengelola studio bioskop CGV, waktu ditanyo wawako soal konsep studio model pecak itu. Ujinyo konsep studio velvet itu didesain untuk manjoke penontonnyo, supayo keluargo yang datang meraso lebih santai. Yo, amon yang nonton tu keluargo, pasangan laki bini, atau jugo dengan anak anaknyo.
Makmano amon yang nonton tu wong yang lagi pacaran. Masok dalem kemul dengan lampu gelep dan ruangan yang dingin. Apo dio bae yang digawekenyo. Jangan jangan laju dak terti lagi apo yang lagi ditonton tu, melainke sibuk dewek bae beduo. Sudah itu amon ado yang manfaatkenyo untu bebuat mesum, apo ado yang ngawasinyo.
Memang segalo gawe tu balik ke wongnyo masing masing. Tapi amon suasana samo kesempatan ado dan tebuka, makmano nian nak ngindarinyo. Cek Mamad dewek, bangso ado kesempatan nonton di sano samo Cek Lela. Dak yakin dio nak diem bae, kosentrasi penuh nyingok film. Sementaro kito beduo dengan cewek di dalem kemul. Gelep dan dingin pulok, bayar tiketnyo la mahal pulok. Kateik bucu amon idak berejo rejo.
Mungkin kareno itulah, ngapo laju Wawako Plembang minta supayo bioskop itu ditutup sementaro.  Wawako cuma idak pengen bioskop yang model pecak itu gek dijadike wong untuk tempat bebuat mesum.
Ye dak.
Palembang, Februari 2017