Diduga Nyabu, Ketua PARFI Dicokok Polisi

Gatot Brajamusti alias Aa Gatot ditangkap polisi atas dugaan tindak pidana narkotik. Pria ini dicokok di sebuah hotel di Kota Mataram, Lombok, Minggu (28/8) malam.

Aa Gatot yang banyak berkecimpung di dunia spiritual dan selebritas itu, ditangkap usai dikukuhkan sebagai Ketua Umum Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI). Ia terpilih lagi dalam Kongres PARFI yang digelar maraton 24-28 Agustus di Lombok.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar menyatakan penangkapan Gatot dilakukan berdasarkan informasi masyarakat yang menyebut Gatot kerap melakukan pesta sabu dan narkotik.

“Tersangka adalah Ketua Umum PARFI yang baru saja terpilih untuk kedua kalinya dalam kongres,” ujar Boy melalui keterangan tertulis kepada wartawan, Senin (29/8).

Penangkapan Gatot dilakukan oleh tim gabungan Satgas Merah Putih, Polres Mataram, dan Polres Lombok Barat. Polisi juga turut menangkap istri Gatot, Dewi Aminah, yang saat itu ada di lokasi kejadian.

Dari tangan Gatot dan Dewi, polisi berhasil menyita dua klip plastik berisi kristal putih yang diduga sabu, sedotan, bong alat isap sabu, pipet kaca, dan dua buah kondom.

Usai mengorek keterangan dari Gatot dan Dewi, polisi menggelar penggeledahan di rumah Gatot, Jl Niaga Hijau X No 1 Pondok Pinang, Kebayoran Lama Jakarta Selatan.

Barang bukti yang berhasil disita di kediaman Gatot antara lain 30 jarum suntik, sembilan bong, tujuh cangklong, 39 korek dan sebungkus psikotropika jenis sabu sekitar 10 gram.

“Untuk seluruh barang bukti terkait tindak pidana penyalahgunaan psikotropika, diserahkan penanganannya ke Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Selatan,” kata Boy. Sementara kedua tersangka dan barang bukti yang ditemukan di NTB diamankan Polres Mataram. O wib / berbagai sumber