Jangan Pilih Kampus Abal-abal

Dak lamo lagi budak budak es em a yang lulus Ujian Nasional berejo nak kuliah, nak jadi mahasiswa. Nah, tujuannyo cengki bae Perguruan Tinggi. Amun pacak Perguruan Tinggi Negeri. Kareno itu biasonyo sebagian besak budak lulusan es em a tu nak nyobo galo melok tes untuk masuk Perguruan Tinggi Negeri. Yang pinter, yang setengah pinter, yang sedeng sedeng bae temasuk jugo yang bengak pokoknyo nak nyobo dulu.

Kenda’an budak tu dak samo. Ado yang nak masuk fakultas kedokteran, ado yang nak masuk fakultas pertanian,  adok yang masuk fakultas tehnik, ado yang nak masuk fakultas ekonomi, ado yang nak masuk fakultas hukum, ado pulok yang nak masuk fakultas keguruan dan ado jugo yang milih d 3 bae. Pokoknyo macam macam. Segalonyo tegantungan dengan kenda’an dan cita cita budak tulah, walau ado bae yang diarahke emak bapaknyo.

Pecak kawan Cek Mamad dulu, dio tu kepengen nian masuk fakultas tehnik cuman emak bapaknyo makso supayo masuk di fakultas kedokteran. Kareno dipakso, dipelo’inyo kendak wong tuonyo. Cuma yang namonyo tepakso tu cengki dak serius igo. Ujungnyo dak diterimo galo. Fakultas kedokteran idak, fakultas tehknik jugo idak. Justru akhirnyo dio  kuliah di fakultas ekonomi. Dan mak ini ari kawan Cek Mamad jadi wartawan.

Memang berat nak pacak lolos seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri, cuman segalo gawe tu dak salahnyo dicobo. Ibaratnyo tu, jangan kalah dikin sebelum beperang.  Kareno yang pacak diterimo di Perguruan Tinggi Negeri tu bukan cuma yang pinter bae, ado jugo yang benasib. Idak pulok pinter dan idak pulok buyan, cuman benasib. Amun yang buyan nian, la aneh pulok  pacak di terimo tu ? Makmano nian ceritonyo.

Amun dak lulus di Perguruan Tinggi Negeri biasonyo baru berejo  ke Perguruan Tinggi Swasta. Mak ini ari Perguruan Tinggi Swasta la banyak nian. Betebaran dimano mano. Idak lagi cuma ado di tengah kota bae, tapi ampir tiap Kabupaten kota la ado Perguruan Tinggi Swasta. Kareno la banyak tu payu ati ati milih Perguruan Tinggi Swasta tu. Jangan asal pilih bae. Jangan asal daftar, asal pacak kuliah bae. Jangan sampai tepilih di kampus abal abal. Kagek laju timbul nyesel bae. Duit la banyak abis, ijazah idak diakui. Nah runyam gawe tu.

Kalu nyingok data taun 2015, di Sumatera Selatan ado sekitar 105 Perguruan Tinggi Swasta. Kareno banyak tu banyak pulok pilihan. Tapi sebagusnyo sebelum daftar tu jingok dulu status Perguruan Tinggi Swasta tu, terutamo status akreditasinyo. Apo C, apo B apo A ? Tambah tinggi nilai akriditasinyo, berarti pengelolaan program pendidikan, staf pengajar sampe ke sarana prasarana kampus itu bagus pulok.

Cek Mamad bedo’a dalem atinyo, mudah mudahan bae semakin lamo semakin tingi dan meningkat pulok kulitas pendidikan kito, dengan pecak itu retinyo meningkat pulok kualitas sumber daya manusio kito. Cuman sebelumnyo tu cengki nak ditingkatke dulu kualitas guru dari es de, es em pe dan es em a. Temasuk jugo kuliatas dosennyo.

Yo dak ? mang kodir