Bisa Dipercaya

Nah, Narkoba

Nyingok berita soal narkoba yang ampir nak tiap ari nongol di tv, koran samo media lainnyo, jelas nggawek kito jadi melongok pecak wong bongok. Bukan apo apo, mak ini ari hukuman untuk pengedar dan pemakai narkoba tu berat nian. Sampe sampe hukuman mati. Cuman ngapo wong wong ni pecak dak takut, masih bae nak berejo ngedarke barang haram itu. Padahal yang la masuk penjaro, kareno kasus narkoba tu la banyak nian.

Cuman masih bae dak tobat tobat. Segalo caro digunoke untuk ngedarke setuo itu. Mulai ditelen jero perut, masuk celano dalem, sampe masuk ke dalem mesin dan segalo caro lainnyo. Hebatnyo pulok, khabarnyo, ado yang merancang peredarannyo tu dari dalem penjaro. Ya, cacaam. Ado apo nian, laju pecak nekat nian nak ngedarke barang haram itu ? Apo sengajo nak ngerusak generasi mudo bangso kito ini ? Kareno khabarnyo yang la make setuo itu, wong yang makenyo tu laju pecak teller alias mabok, alias bekurang kesadarannyo. Nah, make setuo itu pacak ketagihan. Retinyo amun digunoke sekali nak beterus.

Amun budak sekolah la makenyo, cengki dak ke bener lagi sekolahnyo. Kareno ketagihan. Selo dak selo dio nak make tula. Nah, akibatnyo cengki bae sekolah jadi dak bener, sudah itu pacak bae jadi ke tindakan kriminal. Amun kateik duit, sementaro setuo itu nagih, nah berejo nak ngadokenyo cengki dengan segalo caro. Pacak bae maling, nodong, merampok dan macam macam lagi. Kalu sudah pecak itu, pacak ilang segalo maso depan. La banyak yang jadi contoh. Tejonon selo penjaro kareno make barang haram itu.

Berita Sejenis

MARQUEE PLAYER

PUASO

Bukit Siguntang

1 daripada 4

Narkoba tu dewek bukannyo narik kolor babu atau narik kolor bapak, tapi narkotika dan obat/bahan berbahayo. Istilah lainnyo napza yang merupoke singkatan dari narkotika, psikotropika dan zat adiktif. Temasuklah di dalemnyo tu morfin, heroin, ganja, kokain, opium temasuk jugo ekstasi, sabu sabu dan jugo beberapo jenis lainnyo. Nah, sebenernyo nian narkoba tu jenis obat obatan yang biaso digunoke dokter untuk membius pasien pas nak operasi atau digunoke jugo untuk penyembuhan penyakit tertentu. Retinyo amun dokter nggunokennyo untuk pengobatan. Tapi, yang jadi masalah tu, kareno digunoke sebasingan dan untuk tujuan dak bener. Nah, bahayo yang diakibatke oleh penggunoannyo itu yang merusok moral dan mental.

Herannyo yang galak make setuo itu dak kenal umur, strata social, dan jugo jenis kelamin. Lanang, betino dang nangino ado bae yang nekat makenyo. Amun nyingok berita wong yang ditingkep kareno ngonsumsi narkoba tu, bukan cuma artis bae, temasuk jugo pegawai negeri, plisi, tentara, pengusaha, anggota dewan, dan baru baru ini ado pulok Bupati yang baru tepilih ditingkep oleh BNN kareno didugo nggunoke barang telarang itu. Ai, cacam…makmano nian kepala daerah laju telibat dengan barang haram tu ? Pening 70 keliling kepalak Cek Mamad. Ngibeng, pecak layang salah nggawek tali timbo. Kesian dengan masyarakat yang la milihnyo dulu.

Cek Mamad bedo’a, mudah mudahan, sanak dulur, jiron tetanggo, samo kawan-kawannyo dan siapo bae, supayo idak nyobo barang haram itu. Lemak ngirup cuko dicecel dengan pempek dos bae. Ado jugo manfaatnyo. (KORANKITO.com/com/Mang Kodir)